Pentingnya Sistem Berkelanjutan, Petani Muda Berharap Dilibatkan Program "Food Estate" Demi Kedaulatan Pangan

Foto: Ketua Forum Petani Muda Bali (Petani Muda Keren) AA Gede Agung Wedhatama P.

Baliberkarya.com-Denpasar. Dimasa pandemi pemerintah menjalankan program Food Estate yang berada di Kalimantan Tengah, Sumatera Utara, dan Nusa Tenggara Timur. Program tersebut dirancang untuk mempersiapkan ketahanan pangan nasional dalam rangka merespon laporan Food and Agriculture Organization (FAO). Sebelumnya, FAO telah memberikan peringatan dini kepada seluruh pemimpin negara mengenai kemungkinan buruk dampak pandemi Covid-19 terhadap ketahanan pangan.

Merespon hal tersebut, Ketua Forum Petani Muda Bali (Petani Muda Keren), AA Gede Agung Wedhatama P mengatakan pihaknya sangat mendukung program Food estate, program tersebut dinilai sangat baik untuk mencapai ketahanan pangan nasional.

"Kalau saya sih bagus-bagus aja ya, karena kan food estate digalakkan membuat lahan-lahan baru yang tidak produktif dibikin produktif. Jadi, untuk sekarang yg optimis sih food estate ini akan berjalan baik. Akan berjalan sesuai dengan apa yang di impikan," ucapnya kepada media, Sabtu (4/9).

Namun, lanjut Agung, yang harus diperhatikan oleh pemerintah dalam program Food Estate ini adalah sustainablity-nya atau berkelanjutan terkait program tersebut, hingga mencapai ketahanan pangan nasional. 

"Tantangannya kan menurut kita ngomongin program itu kan kalau kami anak muda itu kan sustainablity, kelanjutannya, jadi bagaimana food estate ini bener-bener berlanjut, berjalan terus untuk menopang ketahanan pangan nasional, tidak hanya ketahanan pangan tapi kita bisa kedaulatan pangan dengan food estate," paparnya. 

Tak hanya hanya itu, lanjut Agung, pihaknya pun mendorong pemerintah agar menggerakkan anak-anak muda atau para petani muda untuk dapat bergabung dalam program Food Estate tersebut. Menurutnya, saat ini yang penting dilakukan adalah menggerakkan sebanyak-banyaknya petani, karena bagaimanapun juga ketahanan pangan poinnya ada di petani, tentunya petani muda, karena di Indonesia generasi petaninya sudah hampir habis, 33 juta masyarakat yang bertani sekarang anak mudanya cuman 7 persen, nggak lebih dari 4-5 juta jadi sangat kecil sekali. 

"Jadi ini menjadi tantangan di Indonesia, bagaimana kita mengajak anak muda kita untuk bertani.  Jadi food estate ini bagus, cuman baiknya memang anak-anak muda dilibatkan di program Food estate ini, jadi yang diberdayakan itu Petani petani muda, sehingga sustainablitinya bisa berjalan, takutnya nanti food estate bisa berjalan sekarang, 5 tahun Presiden nya ganti 3 tahun menterinya ganti, program nya sudah gak jalan lagi kan begitu yang biasa terjadi," jelasnya. 

Selain itu, Agung berharap, kedepan pemerintah lebih banyak menggerakkan para petani atau calon petani dengan memperbanyak pelatihan dengan tujuan dapat merangsang minat bertani bagi masyarakat Indonesia. Baginya, bagaimana pemerintah mengempower petani-petani, mungkin dengan memperbanyak pelatihan sehingga yang dikordinir itu manusianya, kalau manusia Indonesia kuat, manusianya punya mainset jadi petani hebat, manusia yang punya mainset petani keren food estate pasti jalan, karena tantangan terbesar kita itu di manusia. 

"Manusia Indonesia kan sekarang sedikit banget yang mau jadi petani, jadi itu yang perlu dilakukan oleh pemerintah. Bagaimana memberikan pelatihan langsung bimtek-bimtek diperbanyak, sekolah-sekolah pertanian diberikan bantuan, di empower, disupport sehingga makin dekatnya masyarakat dengan pertanian, sehingga banyak masyarakat yang tertarik untuk jadi petani," harapnya. 

Sebelumnya, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo tidak menampik jika ketahanan pangan nasional merupakan tujuan utama dari program Food Estate. Ketersediaan pangan yang memadai untuk seluruh rakyat menjadi fokus utama kementeriannya.

Hal tersebut sejalan dengan tujuan pembangunan pertanian nasional yaitu menyediakan pangan untuk seluruh rakyat, meningkatkan kesejahteraan petani dan menggenjot ekspor.(BB). 


TAGS :

Komentar