Tips Penting Dewa Nyoman Budiasa Kelola Stres dan Pentingnya Kesehatan Mental Bagi Pelaut

  11 November 2022 OPINI Denpasar

Foto: I Dewa Nyoman Budiasa memberikan arahan terkait pengelolaan stress khususnya bagi pelaut Indonesia pada acara Training On Management Stress.

IKUTI BALIBERKARYA.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baliberkarya.com-Denpasar. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kesatuan Pelaut Indonesia (KPI) I Dewa Nyoman Budiasa memberikan arahan terkait dengan pengelolaan stress khususnya bagi pelaut Indonesia pada acara Training On Management Stress. Putra asli Tabanan ini menegaskan persoalan stres atau kesehatan mental amatlah penting.

“Stres adalah bagian alami dari kehidupan. Tapi, ketika stres keluar dari kendali fisik dan mental itu mulai membahayakan. Stres terkait pekerjaan dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesejahteraan mental, fisik, emosional, dan sosial,” kata Dewa Nyoman Budiasa atau yang akrab disapa DNB ini di Four Star Hotel Denpasar pada Jumat 11 November 2022.

Kegiatan Training On Management Stress ini dilaksanakan oleh Kesatuan Pelaut Indonesia (KPI) dan International Transport Workers Federation (ITF). Peserta pelatihan berasal dari Pengurus KPI cabang Bali, perwakilan dari beberapa agen, akademi maritim, tenaga medis dari Klinik Padma Bahtera, perwakilan dari RSUP Sanglah serta beberapa lembaga pelatihan kerja (LPK).

“Meskipun semua sektor pekerjaan menghadapi tekanan, kesulitan dan tantangan. Sektor transportasi berbeda dengan sektor atau industri lainnya. Di sektor transportasi, pekerja dihadapkan pada berbagai risiko kesehatan fisik dan mental serta kondisi yang mengancam jiwa,” ungkapnya.

“Sektor transportasi seperti pelaut, penerbangan, kereta api, supir taxi dan bus juga mengalami stres berat dan kesulitan kesehatan mental,” tambah sosok yang sempat menjadi calon wakil Bupati Tabanan pada Pilkada 2020 ini.

DNB menyebutkan, sebuah penelitian di Universitas Yale, Amerika pada 2019. Berdasarkan survei terhadap pelaut, menunjukkan bahwa 25 persen menunjukkan gejala depresi dan 17 persen mengidentifikasi kecemasan di antara pelaut. Ide bunuh diri juga diamati oleh penelitian ini. Masalah kesehatan mental ini dapat menyebabkan konsekuensi yang parah di dalam dan di luar kapal.  

Foto: I Dewa Nyoman Budiasa saat memberikan arahan terkait pengelolaan stress khususnya bagi pelaut Indonesia. 

“Pandemi Covid-19 membuat kondisi karyawan transportasi menjadi lebih buruk dari sebelumnya,” terangnya.

Pelatihan ini menghadirkan pelatih dari ITF Wellbeing Prigram Coordinator Dr. Syed Asif Altaf. Ia menyebutkan, Pelatihan ini akan membantu responden pertama dan trainer dalam memahami peran dan tanggung jawab mereka.

“Pelatihan ini akan menjadi sumber yang bagus untuk mengajari mereka bagaimana menghadapi situasi dan kesulitan yang mungkin timbul di antara rekan kerja mereka,” jelasnya.

Perwakilan Kantor Kesyahbandaran Dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Benoa Made Suhana mengucapkan terimakasih adanya pelatihan tersebut karena nantinya bisa berguna bagi para pelaut Indonesia.

“Saya berharap rekan-rekan bisa memberikan motivasi, jika ada yang mengalami stress saat masih berada di atas kapal,” harapnya mengakhiri.(BB).