Nasabah Meningkat 25 Persen, SGB Bali Bersama Kliring Berjangka Indonesia Edukasi Cara Aman Bertransaksi di Perdagangan Berjangka

Pimpinan Cabang PT Solid Gold Berjangka Bali, Peter Susanto (pegang mic) bersama Direktur PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) Agung Rihiyanto

Baliberkarya.com-Denpasar. Keamanan bertransaksi di perdagangan berjangka menjadi hal yang sangat penting karena menyangkut keamanan dana setiap nasabah. Pasalnya, sistem transaksi yang aman akan membuat nasabah selalu merasa nyaman. 

Untuk itu sangat penting melihat sebuah legalitas dari perusahaan pialang beserta mencari tahu jaminan keamanan transaksi yang ditawarkan. Terkait hal itu, PT Solid Gold Berjangka Bali (SGB Bali) bersama dengan PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) mengadakan seminar bertajuk “Keamanan Bertransaksi di Bisnis Perdagangan Berjangka Membuat Investor Nyaman” yang dilaksanakan di kantor SGB Bali di Jalan Merdeka, Denpasar, Kamis (22/42021).

Dalam acara ini, Direktur PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) Agung Rihiyanto mengatakan sebagai Lembaga Kliring Penyelesaian dan Penjaminan Transaksi, sudah menjadi tugas dari PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) untuk menjaga mutu layanan dan memastikan bahwa transaksi yang dilakukan oleh para pialang didukung dengan margin yang cukup serta sesuai dengan regulasi yang ada. 

Untuk mendukung itu, KBI telah menerapkan ISO 9001 : 2015 tentang Sistem Manajemen Mutu. Selain itu, dalam hal pengamanan transaksi, KBI telah memperoleh ISO 27001 : 2013 tentang Manajemen Sistem Keamanan Informasi atas siatem yang digunakan. 

"Apa yang dilakukan KBI tersebut adalah dalam upaya memberikan rasa aman kepada masyarakat investor,” ucapnya.

Sementara itu, Pimpinan Cabang PT Solid Gold Berjangka Bali, Peter Susanto menambahkan sistem kemanan transaksi di perusahaan pialang menjadi isu penting yang sering ditanyakan oleh nasabah. Sistem transaksi yang aman akan membuat nasabah merasa nyaman.

Peter Susanto mengakui transparansi menjadi kata kunci keamanan bertransaksi. Hal ini terkait dengan posisi penempatan dana yang jelas, pencatatan transaksi setiap waktu dan penyajian data laporan transaksi setiap hari.

“Dalam kesempatan ini kami coba membagikan pemahaman tentang sistem keamanan transaksi khususnya di SGB Bali. Bekerja sama dengan PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero), SGB Bali berusaha menjamin kenyamanan dan keamanan bertransaksi setiap nasabah dengan berpegang teguh pada prinsip wajar, dan adil,” jelas Peter.

Sementara itu, hingga kuartal pertama tahun 2021, SGB Bali mengalami peningkatan 25 persen dalam penerimaan nasabah baru dan juga mengalami peningkatan 20 persen untuk volume transaksi. 

Target untuk volume transaksi di kuartal selanjutnya yaitu kuartal kedua sebesar 5000 lot dan dibulan pertama pada kuartal kedua telah mencapai 40 persen dari target yang ditentukan.

Sejumlah strategi seperti perluasan edukasi ke berbagai komunitas akan terus dilakukan termasuk penambahan tenaga pialang yang ditargetkan mencapai 500 tenaga pialang hingga akhir tahun ini.(BB).


TAGS :

Komentar