Bertepatan Hari Saraswati Gus Adhi Deklarasikan SOKSI Z, Ketua MPR RI Bamsoet Ajak Tunas Muda Jadi Petani Sukses

Ketua Depidar SOKSI Provinsi Bali AA Bagus Adhi Mahendra Putra yang juga Anggota Komisi IV DPR RI Dapil Bali deklarasikan SOKSI Z dihadiri Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet), Ketua Umum Depinas SOKSI Ahmadi Noor Supit dan jajaran.

Baliberkarya.com-Badung. Depidar SOKSI (Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia) Provinsi Bali semakin eksi dan menunjukkan karya nyata dan inovasi di tengah situasi pandemi Covid-19. Lewat "Gerakan SOKSI Membangun" berbagai program pemberdayaan masyarakat diluncurkan menguatkan DNA dan identitas SOKSI dengan prinsip "Sepi Ing Pamrih Rame Ing Gawe" atau tanpa pamrih banyak berkarya.

Serangkaian "Gerakan SOKSI Membangun" ini Ketua Depidar SOKSI Provinsi Bali Anak Agung Bagus Adhi Mahendra Putra (Amatra) yang juga Anggota Komisi IV DPR RI Dapil Bali meluncurkan berbagai program di Jero Kawan, Kerobokan, Badung, Sabtu (30/1/2021) yang bertepatan dengan Hari Raya Saraswati.

Berbagai rangkaian digelar dalam "Gerakan SOKSI Membangun" ini. Pertama, pelepasan ekspor perdana buah manggis ke Tiongkok sebanyak 2 ton. Buah manggis yang diekspor hasil panen dari bantuan bibit manggis yang diberikan SOKSI lima tahun lalu kepada petani binaan SOKSI. Kedua, penyerahan 6.000 KTA (Kartu Tanda Anggota) SOKSI berasuransi.

Ketiga, penyerahan 20.000 bibit unggul. Keempat, dilanjutkan penyerahan bantuan dua unit perahu SOKSI kepada dua kelompok nelayan budidaya rumput laut di Nusa Lembongan, Kabupaten Klungkung. Kelima, penyerahan bantuan lima unit motor roda tiga. Keenam, penyerahan bantuan  Rp 250 juta berupa bantuan ekonomi produktif kepada lima kelompok penyangga hutan.

Peluncuran dan penyerahan program "Gerakan SOKSI Membangun" juga dihadiri langsung Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet), Ketua Umum Depinas SOKSI Ahmadi Noor Supit, Ketua Dewan Pembina Depinas SOKSI Bobby Suhardiman.

"Lewat GSM, Gerakan SOKSI Membangun kami ajak masyarakat bangkit dengan menghadirkan karya nyata, menggerakkan pertanian, meningkatkan kesejahteraan masyarakat," kata Adhi Mahendra Putra yang akrab disapa Gus Adhi ini.

Dalam kesempatan ini juga diperkenalkan dan dideklarasikan SOKSI Z yang merupakan tunas muda SOKSI yang beranggotakan generasi Z mulai dari dari siswa kelas 1 SMA/SMK sederajat hingga mahasiswa perguruan tinggi.

"SOKSI Bali juga mulai tata secara benar berapa jumlah pengurus, kader, simpatisan, petani binaan SOKSI dan betapa kader tunas muda SOKSI yang terhimpun dalam SOKSI Z," ungkap Gus Adhi yang juga Anggota Komisi IV DPR RI yang membidangi pertanian, lingkungan hidup, kehutanan dan kelautan ini.

Gus Adhi yang juga anggota Fraksi Golkar DPR RI Dapil Bali ini berharap kepada kader SOKSI agar tetap berpegang teguh terhadap spirit perjuangan SOKSI bahwa sebagai insan karyawanisme (bukan karyawan yang dapat gaji bulanan)  adalah manusia yang penuh karya berbasiskan karya kekaryaan.

"Sesuai pesan pendiri SOKSI almarhum Prof Suhardiman, kader SOKSI dalam melakukan karya kekaryaan haruslah 'Sepi Ing Pamrih Rame Ing Gawe.' Artinya tanpa pamrih tapi banyak berkarya," terang Gus Adhi yang juga Ketua Harian Depinas SOKSI ini.

Sementara, Ketua Umum Depinas SOKSI Ahmadi Noor Supit mengapresiasi berbagai program Gerakan SOKSI Membangun yang digulirkan Gus Adhi. Baginya, Gus Adhi merupakan kader SOKSI yang luar biasa tetap berkarya membantu masyarakat di tengah situasi pandemi Covid-19.

"Di saat banyak kader menyerah dengan keadaan, ketakutan, takut keluar sapa rakyat, tidak bergerak apa-apa tapi kader SOKSI Gus Adhi tetap lakukan tugasnya. Gus Adhi mengajak masyarakat mencari jalan keluar dengan menggarap potensi pertanian," puji Ahmadi Noor Supit seraya mengapresiasi kehadiran SOKSI Z dalam menyiapkan  kader tunas muda SOKSI.

Dalam kesempatan ini, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) juga menyampaikan sosialisasi empat pilar yakni NKRI, Pancasila, UUD 1945 dan Bhineka Tunggal Ika untuk meningkatkan wawasan kebangsaan masyarakat khususnya generasi muda penerus bangsa. Politisi senior Golkar ini juga berpesan generasi muda mempersiapkan diri meneruskan estafet kepemimpinan. 

"Bangun diri, persiapkan jalan mau jadi apa kelak. Kalau berpikir jadi Presiden mau jadi Jenderal maka jadilah. Tapi kalau berpikir jadi mafia ya jadi mafia. Maka tergantung apa yang kita pikirkan," ungkapnya.

Bamsoet juga mengajak generasi muda khususnya SOKSI Z, tunas muda SOKSI agar jangan ragu menjadi petani sukses. 

"Jadilah petani muda, generasi Z tangguh yang berorientasi pada hasil. Mari kita bertani, cari duit sebanyak-banyaknya," tegas mantan Ketua DPR RI ini.(BB).


TAGS :

Komentar