Biar Kapok, Pasangan Selingkuh yang Digerebek Wajib Gelar Pecaruan di Desa dan Bayar Sepikul Beras

ilustrasi nett

Baliberkarya.com-Jembrana. Pasca pengrebekan pasangan selingkuh di wilayah Desa Pakraman Mertasari, Kelurahan Loloan Timur, Jembrana, Senin (6/7) siang lalu, pihak Desa Pakraman Setempat langsung melakukan parum (rapat).

BACA JUGA : Tersesat Sembahyang di Gunung Agung, Begini Kisah Pilu Sebelum Diselamatkan Tim SAR Gabungan

Rapat yang menghadirkan para kelian adat dan pemucuk desa pakraman, khusus membahas kasus penggrebekan pasangan selingkuh oleh keluarga kedua belah pihak. Keputusannya, pasangan mesum tersebut wajib menggelar upacara pecaruan di Desa Pakraman.

"Keputusanya, pasangan selingkuh itu wajib menggelar pecaruan untuk membersihkan desa," terang Bendesa Mertasari I Putu Darmayasa, Kamis (9/7/2020).

Menurutnya, pecaruan tersebut wajib dilakukan karena atas perbuatan pasangan selingkuh tersebut desa menjadi leteh (kotor).

Bukan hanya itu, pasangan selingkuh tersebut juga wajib membayar sanksi denda seperti yang tertuang dalam Awig (peraturan) Desa Pakraman Mertasari, yakni satu pikul beras.

"Satu pikul beras itu jika diuangkan besarnya sekitar satu juta rupiah. Ini juga wajib dipenuhi," ujar Darmayasa.

BACA JUGA : Finance Dilarang Intimidasi, Togar Situmorang Siap Bantu Warga Masalah Restrukturisasi dan Keringanan Pembayaran Cicilan Saat Covid

Untuk sanksi-sanksi tersebut, pasangan selingkuh tersebut menurut Darmayasa telah menyatakan kesanggupannya saat dirinya menemui di Polres Jembrana. 

Hanya saja pelaksanaannya menunggu keputusan rapat berikutnya yang melibatkan seluruh kelian adat dan Pemucuk Desa Mertasari. Rapat atau paruman untuk menentukan pelaksanaan sanksi akan dilakukan segera.

Seperti diketahui, Senin (6/7) sekitar jam 12.00 Wita, Ayu yang tiada lain istri seorang Bendesa di Kecamatan mendoyo digrebek selingkuh bersama Batu, pemilik bengkel las di Desa Yehembang, Kecamatan Mendoyo, Jembrana.

Aksi mesum mereka digrebek oleh suami Ayu dan anak-anak Batu yang juga diketahui mantan Wakil Bendesa. Mereka digrebek di rumah kosong milik Batu yang berlokasi di Desa Pakraman Mertasari, Kelurahan Loloan Timur, Jembrana.(BB)


TAGS :

Komentar